Kurang Tidur dan Pola Pikir ? #2

28/10/2010

Delapan belas orang dewasa muda sehat berpartisipasi dalam studi 36 jam yang melibatkan bedrest terjaga yang konstan, atau terus terjaga saat di tempat tidur, selama penelitian.

Peserta juga tidak memiliki pengetahuan tentang waktu jam, dan makanan diganti dengan suplemen gizi per jam. Hal ini dilakukan untuk menghindari perasaan mengantuk yang menyertai saat makan besar.

Serangkaian tes kinerja yang terlibat, mencari tahu apakah kalimat yang diberikan setiap jam lainnya benar atau salah kemudian kecepatan dan ketepatan respon dicatat.

Menggunakan pertanyaan yang diutarakan, baik bernada positif dan negatif, para peneliti menemukan bahwa dibutuhkan waktu yang lebih lama bagi peserta untuk menanggapi kalimat bernada negatif, daripada yang bernada positif karena adanya peningkatan kebutuhan pemrosesan informasi.

Dengan merencanakan kecepatan dengan yang mana pengolahan tambahan ini dilakukan, pada setiap waktu siang dan malam, Drs. Monk dan Carrier mampu memfaktorkan efek keseluruhan dari kelesuan dan kurangnya perhatian dan mendapatkan langsung pada kecepatan pikiran itu sendiri.

Studi menyimpulkan bahwa orang berpikir lebih lambat di malam hari, mungkin karena mereka melakukan pendekatan tugas dengan cara yang berbeda pada malam hari dibandingkan siang hari.

Hal ini juga menunjukkan perlambatan dalam kecepatan pemrosesan informasi selama sehari, setelah malam kehilangan tidur.

Sumber : http://sciencedaily.com/releases/970917075612.htm

Ingin bebas insomnia ? Klik >  https://servoclinic.com/kesaksian/susah-tidur/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s